kliping berita

Icon

Just another WordPress.com site

Curhat Dokter tentang BPJS #5: Gratifikasi

Yth Bapak/Ibu
Kepolisian
KPK 
Wartawan
dan Masyarakat luas.

Assalamu’alaikum wr. wb.

Beberapa hari ini, bahkan beberapa tahun terakhir tampaknya profesi yang saya geluti ini berulang kali mendapatkan cobaan. Mulai dari cercaan, hujatan dan tuduhan dari berbagai pihak mengenai bagaimana kami bekerja. Hampir seluruhnya berkaitan dengan uang, mulai dokter terkesan materialistis, masalah BPJS, sampai yang agak baru adalah masalah gratifikasi dari perusahaan obat.

Saya tidak memungkiri selalu ada oknum di semua profesi, demikian juga dengan profesi dokter. Namun, setiap mata uang pasti punya 2 sisi. Tampaknya sisi baik dari profesi dokter jarang sekali mendapatkan porsi yang setara dengan pemberitaan buruk. Saya bisa sangan mengerti, mungkin bagi wartawan ‘bad news is a good news’, namun sisi objektivitas dari sebuah pemberitaan juga tampaknya diperlukan untuk menggambarkan kondisi pelayanan kesehatan di negara ini.

Saya akan coba sedikit mengungkapkan sisi mata uang yang lain. Ilmu kedokteran selalu berkembang dan berubah, sayangnya semua perkembangan tersebut selalu berasal dari luar negara kita, sehingga siapapun profesional yang ingin meningkatkan pengetahuannya terpaksa harus menimba ilmu di luar negeri melalu simposium, workshop, fellowship dan banyak lagi cara lainnya. Sayangnya kebutuhan peningkatan ilmu yang cepat sekali ini tidak dibarengi oleh kemampuan RS tempat bekerja, maupun Pemerintah daerah/pusat dalam memberikan dukungan pendanaan.

Pernahkah bapak ibu bermimpi seorang putra bangsa berbicara di atas podium acara ilmiah internasional. Saya memimpikan itu bapak ibu sekalian, saya bermimpi seorang putra bangsa bisa menjadi salah seorang ilmuwan atau minimal dokter yg diakui oleh kalangan internasional. Alhamdulillah saat ini beberapa kali saya telah pernah mencicipi berbicara di depan orang2 bule seperti yang saya impikan walaupun baru dalam sesi ilmiah yang lebih kecil, namun mimpi tersebut tidak akan pernah padam saya akan terus berkarya demi mengharumkan nama bangsa. 
Namun untuk mencapai tingkatan itu jelas tidak mudah, bagaimana saya bisa mencapai level internasional kalau saya tidak pernah menghabiskan waktu belajar di luar negeri? Sementara perkembangan terbaru selalu berawal dari luar negri. Dalam 2 tahun terakhir, untuk mendalami bidang rekonstruksi Urethra saya menghabiskan waktu 3 bulan di India, untuk belajar Endourology saya harus keliling Singapura dan Turki. Untuk mempresentasikan data ilmiah saya harus berangkat ke Jepang, Australia dan Inggris. Apakah semua perjalanan ini dibantu oleh dana dari Pemerintah? Jangankan dana pengembangan ilmu, untuk memenuhi kebutuhan hidup saja gaji seorang dokter PNS masih jauh dari cukup. 
Sehingga bagaimana saya bisa membiayai semua perjalanan saya? Jawabannya jelas uang pribadi dan sponsor. Uang pribadi yang saya dapatkan dari pekerjaan saya di RS swasta saya sisihkan untuk kepentingan pengembangan ilmu, namun kalau hanya mengandalkan uang pribadi dalam beberapa bulan keluarga saya pasti kelaparan, sehingga saya harus akui saya dibantu oleh beberapa sponsor. Terus terang, selama ini saya tidak pernah menggunakan bantuan sponsor dalam bentuk yang tidak berkaitan dengan kegiatan ilmiah. Bayangkan berapa ratus juta yang harus saya keluarkan per tahunnya hanya untuk menjadi lebih pintar dan setara dengan bangsa2 lain di dunia.
Insya Allah saya masih bekerja dengan hati nurani saya, kepentingan pasien adalah yg saya selalu utamakan. Apakah saya dipengaruhi oleh perusahaan obat untuk menulis produknya? Saya bisa bilang tidak, obat yang saya tulis selalu karena memang ada indikasi untuk diberikan, dan itu pun disesuaikan dengan kemampuan pasien tersebut.

Bapak ibu sekalian, kalau memang kami tidak perlu berinvestasi belajar di luar negeri karena menghabiskan uang sebesar itu, maka pertanyaanya akan saya kembalikan kepada bapak ibu sekalian. Ketika manusia di negara lain bisa mendapatkan pelayanan mutakhir di negaranya, apakah manusia rakyat Indonesia harus puas dengan pelayanan kesehatan yang sudah tertinggal bertahun2 dibandingkan dengan negara lain?
Alhamdulillah hasil nyata ilmu yang saya pelajari telah saya dapatkan, banyak pasien yang awalnya menduga tidak ada harapan, namun sekarang telah menjalani hidup normal kembali. 
Pernahkan wartawan dengan sukarela memberitakan keberhasilan Transplantasi ginjal di Indonesia, pernahkan memberitakan tentang pasien2 yang berhasil diselamatkan oleh para dokter di indonesia? Pernahkah wartawan menulis sisi dokter dalam pengelolaan jasa medis dan BPJS di RS? Berita ini menjadi tidak menarik karena berita pasien BPJS ditolak atau kasus dugaan malpraktik lebih menjual dibandingkan kedua kondisi diatas.

Mari lah kita berpikir bijak, oknum memang ada, namun jangan cap kami semuanya sebagai koruptor atau kriminal hanya karena kami ingin dan butuh dibantu untuk belajar dan mengembangkan keilmuan kami demi pelayanan bagi seluruh rakyat Indonesia.

Masih banyak diantara dokter Indonesia yang punya semangat yang sama dengan saya, jangan karena praduga dan aturan yang tidak berdasar masyarakat yg menjadi korban karena kami para dokter di Indonesia tidak dapat mengembangkan kemampuan dan keilmuannya. Kewajaran yang sangat relatif itu lah yang harus bisa didefinisikan dalam peraturan tanpa harus menghambat semangat setiap dokter untuk terus belajar dan berkarya. 
Kecuali Pemerintah dapat mendukung semua pendanaan dalam pengembangan profesi masing-masing dokter, maka sulit kami belajar tanpa bantuan dari beberapa pihak non-Pemerintah.

Sedikit curhat dari seorang anak bangsa yang masih bangga menjadi dokter

Wassalamualaikum wr. wb.

Paksi Satyagraha 
Anak dan cucu dari 2 orang nasionalis sejati

Read the rest of this entry »

Advertisements

Filed under: Dokter Indonesia, Medikolegal, Politik, ,

BPJS Pasti Bikin Rumah Sakit Bangkrut

 

Filed under: Dokter Indonesia, Kemanusiaan, Kesehatan, Medikolegal

Jangan jerat dokter dengan pasal pembunuhan

MERDEKA.COM. Ribuan dokter pekan ini berdemonstrasi memprotes hukuman penjara sepuluh bulan atas tiga kolega mereka: Hendry Simanjuntak, Dewa Ayu Sasiary Prawani, dan Hendy Siagian. Mereka dikenai dakwaan malapraktek di Rumah Sakit Manado pada 2010. Akibatnya, pasien Julia Fransiska Makatey meninggal.

Para dokter beralasan mereka tidak bisa dijerat menggunakan pasal pembunuhan untuk menghukum dokter. Niat dokter bukan untuk membunuh, tetapi buat menolong. Read the rest of this entry »

Filed under: Medikolegal

Apa Arti Keputusan Artidjo untuk Rakyat

Erta Priadi | kesehatan.kompasiana.com | 29 November 2013 | 10:42

Yth pak Artidjo  Sadarkah anda.. bahwa yang anda putuskan itu bukan hanya sekadar memutuskan BERSALAH atau TIDAK BERSALAH… tapi efeknya global..bukan hanya buat dokter..tapi anda secara tidak langsung mencederai masyarakat…

Karena keputusan Artidjo seorang hakim Mahkamah Agung yang menghukum 3 orang dokter karena komplikasi tindakan medis yang dianggapnya ilegal karena tidak memiliki SIP, kini Universitas Indonesia telah menarik semua residen stase luar karena mereka semua tidak memiliki SIP. Artinya rumah sakit yang terpencil, mungkin pada beberapa kasus puskesmas yang didaerah akan kehilangan dokter. Langkah ini sepertinya akan diikuti oleh senter-senter pendidikan lainnya di Indonesia dan juga program magang atau Internship karena mereka semua tidak memiliki SIP.

Apa artinya hal tersebut? Saya coba ambil tulisan sejawat saya dr. Eka Esti Pramastuti

[http://kesehatan.kompasiana.com/medis/2013/11/29/apa-arti-keputusan-artidjo-untuk-rakyat-615060.html]

Filed under: Kemanusiaan, Medikolegal

Defensive Medicine

Baca Baik2 Krna Ini Yg Akan Terjadi Ke Depan. Untuk menjamin keamanan dirinya supaya tidak menjadi korban kriminalisasi akhirnya dokter2 akan melakukan: Defensive medicine !!

(Smoga dpt dimengerti oleh teman2)

cth:1
pasien : dok saya sakit kepala,
dr: ok, anda perlu cek darah dulu,
pasien: harus dok?
dr: iya, kalau boleh sekalian foto rontgen.
pasien: ?? sapa tahu sinus ya dok?
dr: benar, lebih baik lagi kalau anda ct-scan kalau perlu mri
pasien: sebegitunya dok??? Read the rest of this entry »

Filed under: Kesehatan, Medikolegal

Ketika Dokter Asing Bicara Soal Nasib dr Ayu yang Dipenjara

Sabtu, 23/11/2013 15:24 WIB
Robert – detikNews

Jakarta – Kasus hukum yang menimpa dr Ayu SpOG, kini menjadi sorotan rekan seprofesinya dari sejumlah negara. 10 Dokter dari berbagai negara mengaku heran atas pemenjaraan dr Ayu yang dinilai sebagai kasus langka di dunia kedokteran. Read the rest of this entry »

Filed under: Kemanusiaan, Kesehatan, Medikolegal, Politik